Wednesday, April 21, 2010

detik berlalu



detik waktu yang berlalu
buat degup jantung bergetar laju
tiap pacaindera menjadi kaku
yang terlintas cuma bayangan mu
mengheret perasaan menjadi pilu
memaksa hati menjadi sayu
memberontak diri di sudut kalbu

kenangan diwaktu itu
yang manisnya adalah hempedu
yang pahitnya adalah madu
yang sendu itu aku
yang tertawa itu kamu

dalam diri merenung detik berlalu
apakah harus terus menunggu
menanti harapan yang palsu
tinggal aku menjadi sang perindu

22 comments:

azzaliena suziantie said...

kenangan buat kita lebih matang.
kenangan adalah segalanya.

atie said...

Salam mamai...

merindu tak pe tak de salahnya....jangan mengeluh sudah...

Frodo Baggins said...

phewwwww ~
terbaikk arrr ...

"atau akukah juga sebenarnya dirindu"

wakakakkaka

>>____<<


((perasan baik tuk mental)) keh3x

~0~ said...

kenangan itu pengalaman yang bagaikan berlian

ikan emas said...

yang manisnya adalah hempedu
yang pahitnya adalah madu...

...madu memang pahit !!

Wanita Mutalib said...

aku sang perindu.....

ber_u_wang said...

merindu pada yang sudi

yusuf mujahidin ™ said...

kenangan...

:)

laki cikgu kimia said...

*melayang

Solehah said...

hempedu itu manis bagimu?alangkah beruntungnya kan pak cik sape yg dpt hempedu yg manis

~~~ kay ~~~ said...

u will never find time for anything. if u want time you must make it.
(^_^)

JMR said...

detik yg berlalu adalah sesuatu yang jauh utk dikejar...

caluk@cencaluk said...

tetiba lak rasa rindu he he

laila said...

apakah harus terus menunggu
menanti harapan yang palsu

mcm tau2 je pakcik ni
huhu

sekamar rindu said...

salam...


ku sering menjadi perindu..

hans said...

rindu2 aku sayang merindu
rindu tu indah tapi seksa

maiyah said...

tp detik begitu pantas berlalu..

sekamar rindu said...

salam....

hargailah detik yg berlalu...

ianya tak akan kembali lagi.

b.r.u.t.a.l.s.o.l.o said...

jika ingin tau apa dia baca saja majalah detik indon atau times

jane said...

mmm, wujud ke ?
hahahhahaah

mndalam ni uncle ;)

jane said...

mmm, wujud ke?
hahhahah

al-lavendari said...

BUAT APA MENANTI ... KUMBANG BUKAN SEKUNTUM, BUNGA BUKAN SEEKOR !